Articles

Read the articles about accounting,internal audit, tax, human resource,information and technology

PERENCANAAN KARIR

30 May 2016
Category: HUMAN RESOURCE
Penulis:         Istina Puji Rahayu, S. Psi
PERENCANAAN KARIR

Salah satu kunci sukses dalam berkarier adalah perencanaan yang matang. Perencanaan tidak hanya dibuat sekali, tetapi harus dilakukan berulang-ulang. Seperti halnya pemeriksaan kesehatan, karier pun butuh dicek secara berkala. Apalagi jika pekerjaan yang dijalani tidak sesuai ekspektasi dan tidak sesuai dengan bakat dan minat. Segera berpikir untuk menata ulang karier. Tidak ada kata terlambat untuk melakukannya. Perencanaan karier bukanlah suatu proses yang sulit ataupun menjadi beban. Bahkan sebaliknya, hendaknya ini dilihat sebagai proses yang memberikan makna kepada perjalanan karier anda. Proses ini akan membantu anda mencapai tujuan karier.

Salah satu dorongan orang bekerja pada suatu organisasi, termasuk perusahaan adalah karena disanalah kesempatan untuk maju. Sudah menjadi sifat dasar dari manusia pada umumnya untuk menjadi lebih baik, lebih maju dari posisi yang di punyai saat ini, karena itulah mereka menginginkan suatu kemajuan dalam hidupnya.

Kesempatan untuk maju yang termasuk dalam program pengembangan dapat diwujudkan jika mereka diberikan kesempatan untuk mengikuti program pendidikan dan pelatihan. Program pendidikan dan pelatihan yang mana diikuti perlu direncanakan dengan baik, agar pada gilirannya mereka mempunyai kesempatan untuk dipromosikan dipindahkan dari suatu jabatan ke jabatan lain yang mempunyai status dan tanggung jawab yang lebih tinggi.

Perencanaan karier adalah suatu perencanaan tentang kemungkinan seseorang karyawan suatu organisasi atau perusahaan sebagai individu meniti proses kenaikan pangkat atau jabatan sesuai persyaratan dan kemampuannya. Dengan demikian perencanaan karier merupakan suatu proses yang digunakan seseorang untuk memilih karier dan mengambil langkah-langkah untuk mencapai tujuan-tujuan kariernya.

Untuk meniti karier, seorang karyawan harus memiliki atau memenuhi persyaratan tertentu guna mendukung peningkatan kariernya. Keberhasilan karier seseorang dipengaruhi oleh hal-hal berikut ini:

    a.Pendidikan Formal

    b.Pengalaman Kerja

    c.Kinerja dan Kompetensi

    d.Faktor Nasib

Perencanaan karier juga memiliki proses, proses karier tersebut merupakan suatu proses yang sengaja diciptakan perusahaan untuk membantu karyawan agar lebih meningkatkan karier. Proses karier, suatu kerangka yang dibangun dalam upaya membantu karyawan, seperti:

  • Menggambarkan secara jelas keahlian, nilai, tujuan karier, serta kebutuhan untuk pengembangan
  • Merencanakan untuk mencapai tujuan karier
  • Secara kontinyu mengevaluasi, merevisi, dan meningkatkan rancangan

Sesulit apapun meniti karier, perencanaan karier diperlukan bagi karyawan agar selalu siap menggunakan kesempatan yang ada dengan sebaik-baiknya. Orang yang berhasil dan berprestasi baik dalam penugasannya pada suatu organisasi atau perusahaan biasanya sangat memperhatikan masalah perencanaan karier. Pelaksanaan perencanaan karier di suatu perusahaan meliputi kesesuaian antara keinginan karyawan dengan kesempatan yang tersedia dalam perusahaan.

Perencanaan karier merupakan bagian yang sangat penting karena menentukan dinamika organisasi atau perusahaan untuk manajemen sumber daya manusia. Ruang lingkup perencanaan karier mencakup hal-hal sebagai berikut:

    a.Perencanaan jenjang jabatan

    b.Perencanaan pangkat karyawan.

Lalu apakah jabatan dan pangkat itu? Jabatan adalah kedudukan yang menunjukkan tugas, tanggung jawab, wewenang, dan hak seorang karyawan dalam suatu rangkaian susunan organisasi. Dalam hal ini, baik jabatan structural maupun jabatan fungsional, seperti, peneliti, dokter penasehat, yang memiliki jenjang karier masing-masing.

Pangkat adalah kedudukan yang menunjukkan tingkat seorang karyawan atau pegawai dalam rangkaian susunan kepegawaian dan yang digunakan sebagai dasar penggajian. Semakin tinggi pangkat, semakin terbatas pula jumlah personel yang menduduki kepangkatan tersebut. Dengan demikian, terdapat pyramidal kepangkatan yang serasi sesuai dengan prinsip rentang kendali (span of control) dalam suatu organisasi atau perusahaan.

Suatu perencanaan jenjang jabatan/pangkat perlu memperlihatkan factor-faktor, yaitu sifat tugas, beban tugas, dan tanggung jawab. Halini berarti, semakin tinggi jabatan/pangkat seseorang dalam suatu organisasi, semakin kompleks sifat tugasnya dan berat pula tanggung jawab yang dipikulnya. Tujuan kenaikan pangkat maupun jabatan adalah untuk mengembangkan kebijakan dan metode kerja lebih lanjut yang akan membawa organisasi bersangkutan lebih maju lagi. Dalam hal ini, perlu diperhatikan tingkat kepangkatan, dasar pendidikan, dasar kemampuan, dan dasar keahlian.

Ada banyak kekuatan yang membantu pengembangan dan pembentukan suatu karier. Masukan-masukan dasar terdiri dari sifat-sifat fisik dan mental, orang tua, sekolah, pengelompokan etnis, jenis kelamin, teman sebaya, pengalaman dalam organisasi, dan umur. Dari ini semua, individu itu akan mengembangkan suatu gagasan tentang suatu karier yang erat kaitannya dengan kebutuhannya akan harga diri.

Suatu arah akan dipilih dan tujuan atau tingkat aspirasi akan muncul. Misalnya, seorang pemuda memutuskan untuk menempuh karier akademis dan menyusun jadwal waktu sebagai berikut: a) gelar Ph. D. paling lambat umur 26, b) asisten professor selambat-lambatnya umur 27, c) buku yang pertama diterbitkan selambat-lambatnya umur 27, d) professor dan kepala departemen selambat-lambatnya umur 35, e) dekan suatu fakultas selambat-lambatnya umur 40, f) rector suatu universitas selambat-lambatnya umur 45.

Keputusan-keputusan khusus harus diambil misalnya tentang organisasi tempat karier itu akan dikembangkan. Strategi dan taktik dipilih dengan mengingat faktor-faktor situasional. Kegagalan dan keberhasilan akan sama-sama mengakibatkan modifikasi atas gagasan karier internal. Kunci untuk keberhasilan karier pada masa yang akan datang lebih tercermin dari pengalaman hidup seseorang daripada posisi yang dimiliki. Yang penting semua diarahkan pada jalur yang tepat dan cocok dengan kemampuan, bakat dan cita-citanya sehingga karyawan dengan prestasi yang baik, tidak merasa dirinya tidak meningkat kariernya dan seolah-olah macet.

Pada akhirnya, perencanaan karir berhubungan erat denganmasa depan perusahaan atau individu sendiri, karena perencanaan karir yang berarti proses di mana sesorang menyeleksi tujuan karir dan arus karir untuk mencapai tujuan yang direncanakan merupakan suatu gambaran masa depan perusahaan atau individu tersebut. Semakin bagus rencananya maka semakin bagus pula hasil dari rencana tersebut, dan sebaliknya semakin jelek suatu rencana individu atau perusahaan maka hasil yang didapatkan juga buruk.

Perencanaan karir memiliki banyak manfaat, selain untuk menata masa depan perencanaan karir juga berfungsi untuk kedisiplinan dalam bekerja, karena perencanaan karir dapat menjadi patokan dan cambuk motivasi agar rencana tersebut dapat dicapai.

   For Further Information, Please Contact Us!