Articles

Read the articles about accounting,internal audit, tax, human resource,information and technology

ETIKA LINGKUNGAN UNTUK BISNIS : PERTARUNGAN KREDIBILITAS, REPUTASI, DAN KEUNGGULAN KOMPETITIF

24 May 2016
Category: AUDIT
Penulis:         Yoga Pradana, S.E.
ETIKA LINGKUNGAN UNTUK BISNIS : PERTARUNGAN KREDIBILITAS, REPUTASI, DAN KEUNGGULAN KOMPETITIF

Selama tiga puluh tahun terakhir, telah ada peningkatan harapan bahwa bisnis ada untuk melayani kebutuhan para pemegang saham dan masyarakat. Dukungan untuk bisnis bisnis-dan secara umum-tergantung pada kredibilitas yang stakeholder tempatkan dalam komitmen perusahaan, reputasi perusahaan, dan kekuatan keunggulan kompetitif. Akibatnya, direktur perusahaan sekarang diharapkan untuk mengatur perusahaan mereka secara etis, yang berarti bahwa mereka memperhatikan apakah para eksekutif, karyawan, dan agen bertindak secara etis.

Perubahan-perubahan dalam harapan masyarakat telah memicu sebuah evolusi dalam mandate untuk bisnis. Fokus bergeser dari pandangan sempit yang berorientasi pada pemegang saham mengenai apa yang telah dicapai oleh bisnis menjadi pandangan pemangku kepentingan yang lebih luas mencakup apa dan bagaimana suatu prestasi dicapai. Penilaian keberhasilan masa depan perusahaan akan dilakukan berdasarkan kerangka kerja berorientasi pemangku kepentingan yang luas, termasuk apa yang telah dicapai dan bagaimana mencapainya.

Sebagai hasil dari tren dan perubahan, perusahaan mulai mengambil minat yang lebih besar dalam bagaimana etika kegiatan mereka, dan memastikan bahwa masalah-masalah etis tidak muncul dan melihat pendekatan-pendekatan yang ada.Pendekatan-pendekatan yang dilakukan manajemen harus mencerminkan akuntabilitas pemangku kepentingan, tidak hanya pemegang saham. Perusahaan memiliki berbagai pemangku kepentingan seperti dalam gambar dibawah ini yang memiliki kepentingan dalam kegiatan atau dampak perusahaan. Meskipun pemangku kepentingan ini mungkin tidak memiliki klaim hukum pada perusahaan, mereka dapat mempengaruhi keuntungan jangka pendek dan jangka panjang perusahaaan.

Peta Akuntantanbilitas Pemangku Kepentingan Perusahaan

Penentu Reputasi

Akuntan profesional berutang kesetiaan utama kepada kepentingan publik, tidak hanya untuk kepentingan finansial mereka sendiri, direktur atau manajemen perusahaan, atau pemegang saham saat ini dengan mengorbankan para pemegang saham di masa depan. Reformasi, melalui struktur peraturan dan pengawasan baru, serta harmonisasi standar pengungkapan secara internasional dan revisi kode etik yang mendedikasikan kembali profesi akuntansi ke akar fidusia aslinya, telah menjadi penguatan penting yang akan mempengaruhi perilaku akuntansi profesional di seluruh dunia. Akuntan profesional harus memastikan nilai-nilai etika mereka saat ini dan mempersiapkan mereka untuk bertindak pada nilai-nilai tersebut untuk menguji peran mereka, serta untuk menjaga kredibilitas, dan dukungan untuk, profesi.

   For Further Information, Please Contact Us!