Articles

Read the articles about accounting,internal audit, tax, human resource,information and technology

Apakah Barang Kebutuhan Pokok Dikenai PPN ?

07 September 2017
Category: TAX
Penulis:         Dani Habibi Ridwan, S.E.
Apakah Barang Kebutuhan Pokok Dikenai PPN ?

Negara Indonesia adalah salah satu Negara dengan jumlah penduduk yang besar, tercatat lebih dari 260 juta jiwa di Tahun 2017. Dengan jumlah total populasi sekitar 260 juta penduduk, Indonesia adalah negara berpenduduk terpadat nomor empat di dunia. Dengan jumlah penduduk sebanyak itu, tentu saja daya konsumsi masyarakat menjadi sangat tinggi entah itu konsumsi kebutuhan primer, sekunder, maupun tersier. Hampir semua transaksi jual beli kebutuhan sekunder dan tersier di Indonesia dikenakan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) karena termasuk barang-barang kena pajak. Lalu bagaimana dengan kebutuhan primer, seperti sembako ?apakah juga dikenakan PPN?

Merujuk pada undang-undang – 8 Tahun 1983, Tanggal 31 Des 1983 tentang Pajak Pertambahan Nilai Barang dan Jasa dan Pajak Penjualan Atas Barang Mewah dan Keputusan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor 521/Kmk.1/2001 yang diubah terakhirmenjadi Peraturan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor 116/PMK.010/2017 tentang Barang Kebutuhan Pokok yang Tidak Dikenakan Pajak Pertambahan Nilai, adapun Jenis barang yang tidak dikenakan Pajak Pertambahan Nilai dalam penyerahannya adalah barang kebutuhan pokok yang dibutuhkan masyarakat. Barang-barang yang dimaksud dalam pasal satu ayat (1) PMK 116/PMK.010/2017 ini adalah :

    1.Beras dan Gabah dengan kriteria beras yang berkulit, dikuliti, setengah giling atau digiling seluruhnya, disosoh atau dikilapkan maupun tidak, pecah, selain yang cocok untuk disemai,

    2.Jagung yang telah dikupas maupun belum (tidak termasuk bibit),

    3.Sagu termasuk sari sagu, tepung sagu,

    4.Kedelai baik yang berkulit, utuh, pecah selain benih,

    5.Garam Konsumsi baik yang beryodium maupun tidak,

    6.Daging segar dari hewan ternak dengan atau tanpa tulang yang belum diolah baik didinginkan, beku, digarami, diawetkan dengan cara lain,

    7.Telur yang tidak diolah, termasuk yang diasinkan atau diawetkan dengan cara lain, tidak termasuk bibit,

    8.Susu perah yang tidak mengandung tambahan gula maupun tambahan bahan lainnya,

    9.Buah-buahan buahan segar selain yang diolah/dikeringkan

    10.Sayur-sayuran sayuran segar, yang dipetik, dicuci, ditiriskan, dan/atau disimpan pada suhu rendah atau dibekukan, termasuk sayuran segar yang dicacah,

    11.Ubi-ubian ubi segar, baik yang telah melalui proses dicuci, disortasi, dikupas, dipotong,

    12.Bumbu-bumbuan segar atau dikeringkan tetapi tidak ditumbuk / dihancurkan,

    13.Gula Kristal konsumsi asal tebu yang murni tanpa ada tambahan pewarna atau perasa.

Barang kebutuhan pokok dengan kriteria diatas itulah yang tidak dikenakan Pajak Pertambahan Nilai atas perolehannya mengingat barang barang tersebut adalah kebutuhan utama masyarakat di Indonesia yang sudah tentu saja tingkat konsumsinya tinggi, sehingga pemerintah mengeluarkan PMK 116/PMK.010/2017 ini agar lebih terjangkau harganya. Memang masih banyak bahan kebutuhan pokok seperti singkong, kentang, terigu yang belum dibebaskan PPN akan tetapi pemerintah sampai saat ini masih merumuskan peraturan mengenai barang-barang kebutuhan pokok apalagi yang akan dibebaskan Pajak Pertambahan Nilainya guna meyeimbangkan kebutuhan dan daya beli masyarakat Indonesia sekaligus langkah pemerintah dalam menyejahterakan rakyat.

   For Further Information, Please Contact Us!