Articles

Read the articles about accounting,internal audit, tax, human resource,information and technology

Talent Management Of Internal Audit

19 January 2019
Category: INTERNAL AUDIT
Penulis:         Ipma Rahman Yudanto, S.E.
Talent Management Of Internal Audit

Departemen audit internal perlu memberikan ruang/media yang luas untuk menarik, memotivasi, dan mempertahankan anggota tim yang mampu memahami dan mengantisipasi lingkungan bisnis yang berubah dengan cepat. Pengembangan secara profesional juga memainkan peran penting, dan auditor internal harus mengerti tanggung jawab pengembangan profesional yang mereka lakukan dengan kegiatan audit internal. Kemampuan aktivitas audit internal untuk mengatasi risiko berdasarkan prioritas tertinggi hingga terendah dan mendorong business value dipengaruhi oleh tenaga sumber daya manusia yang tepat.

Setelah menilai kebutuhan dan harapan pemangku kepentingan, kepala internal audit eksekutif (CAE) terlibat dalam empat kegiatan utama: merekrut, mengembangkan, memotivasi, dan mempertahankan talent. Kerja sama dengan departemen sumber daya manusia organisasi merupakan langkah pertama yang harus dilakukan. CAE dapat merekrut kandidat secara internal dan eksternal. Perekrutan internal membawa pengetahuan organisasi ke dalam aktivitas audit internal tetapi mungkin kompetensi inti dari audit internal yang dimiliki kurang maksimal. Rekrutmen eksternal dapat meningkatkan kompetensi rekrutmen internal dalam mengaudit dan membawa perspektif baru, tetapi mereka mungkin memerlukan lebih banyak waktu untuk orientasi, pelatihan tentang kebijakan dan prosedur, dan beradaptasi dengan budaya organisasi. Mengisi celah dengan pengaturan yang dialihdayakan merupakan pilihan saat keterampilan tertentu diperlukan. CAE harus mempertimbangkan untuk melakukan rencana outsourcing dan pengaturan penyediaan sumber daya untuk memfasilitasi pelaksanaan aktivitas audit internal.

CAE harus memotivasi anggota tim dan mengembangkan bakat/ ketrampilan yang dimiliki anggota tim berdasar pada Program Pelatihan Berkelanjutan sesuai standar yang berlaku. Untuk mengatasi kesenjangan kemampuan dan ketrampilan diperlukan identifikasi yang sesuai agar tepat sasaran dan hemat biaya. Metode edukasi E-learning mungkin memberikan lebih banyak fleksibilitas dan biaya lebih rendah daripada pelatihan kelas. Pelatihan di tempat kerja adalah pendekatan tradisional dalam audit internal dan memberikan pengalaman praktis kepada individu dengan beragam latar belakang. Investasi dalam merekrut, mengembangkan, dan memotivasi anggota tim harus mengarah ke tingkat yang lebih tinggi. Untuk lebih memaksimalkan aktivitas manajemen internal audit ini, CAE harus mempertimbangkan menerapkan “perencanaan, pelaksanaan, pemeriksaan, penindakan dan tindak lanjut” dan memastikan praktik terbaiknya dimasukkan dalam audit internal demi penjaminan kualitas dan program peningkatan (QAIP). Tujuan dari artikel ini adalah untuk membantu dalam memahami bagaimana merekrut, mengembangkan, memotivasi, dan mempertahankan anggota tim yang kompeten.

Sebelum merekrut talenta, CAE harus memahami kebutuhan dan harapan pemangku kepentingan dan melakukan penilaian kompetensi.

    1.Understanding Stakeholder Need and Expectations

    Untuk memenuhi kebutuhan dan harapan seperti itu, audit internal perlu diperluas baik secara kepatuhan dan evaluasi / pengujian pengendalian demi menjadi penasihat strategis untuk organisasi. Untuk menjalankan peran ini, auditor internal harus menunjukkan kompetensi dalam keterampilan berpikir analitis/kritis dan komunikasi - keterampilan. Dengan hal ini CAE akan menentukan poin penilaian dalam mencari kandidat.

    2.Recruiting Talent

    Rekrutmen dilakukan untuk mendapatkan sumber daya manusia yang sesuai kualifikasi. Namun, hasil rekrutmen tersebut mungkin perlu pelatihan tambahan untuk dikembangkan keterampilan audit internalnya. Selain itu, obyektivitas mungkin menjadi masalah potensial. Program pelatihan yang efektif, pengawasan dan perencanaan penugasan yang bijaksana dapat membantu mengurangi hal tersebut.

    3.Developing Talent

    CAE harus menyelaraskan pendekatan pengembangan ketrampilan audit internal dengan institusi praktik pengembangan profesional. Upaya untuk mengembangkan ketrampilan biasanya meliputi professional rencana pengembangan, pelatihan dan pendidikan berkelanjutan, dan pendampingan.

    4.Motivating and Retaining Talent

    Meskipun penting untuk menemukan kombinasi motivasi yang terbaik untuk masing-masing

    individu, pekerjaan yang menantang bagi individu, jenjang karier, kualitas kerja lingkungan, dan pengakuan serta kompensasi. Retensi motivasi juga dapat dipengaruhi oleh insentif individu dan tim lainnya. Upaya memotivasi individu termasuk:

    üMembantu anggota staf menemukan artinya dalam pekerjaan mereka dan membangun koneksi untuk pekerjaan mereka. Memastikan bahwa pekerjaan itu sendiri sejalan dengan harapan dan karyawan kebutuhan.

    - Membantu anggota staf menetapkan dan mencapai tujuan mereka.

    - Pendampingan dan konseling.

    - Mengembangkan rencana karir dan manajemen kinerja.

    - Menggunakan teknik yang tepat untuk meningkatkan atau mengubah perilaku.

    - Menentukan standar dan harapan dan merancang kinerja yang sesuai alat evaluasi.

    - Menjelaskan konsekuensi dari kesalahan atau perilaku yang tidak pantas.

    - Melakukan evaluasi kinerja formal dan informal reguler.

    - Memberikan kompensasi dan manfaat yang sesuai.

   For Further Information, Please Contact Us!